Mencicipi Kuliner Legendaris di Jember : Gudeg Lumintu

Gudeg Lumintu Jember

“Makan siang apa kita? Gudeg aja yah, gimana bang?”
“Duh bisa nggak selain Gudeg?”
“Udah ikut aja dijamin enak kok ...!”

Mengunjungi suatu tempat itu belum afdol kalo belum mencicipi kuliner khas daerah tersebut. Iyakan foodlovers? Apalagi buat foodlovers yang doyan banget makan nih, wah momen ini jangan sampai ketinggalan yah hehe

Nah ngomongin tentang kuliner, setiap tempat pasti memiliki makanan khas atau tempat kuliner yang wajib banget dicicipi. Seperti kunjungan abang ke Jember beberapa bulan yang lalu. Kesempatan ini nggak abang sia-siakan begitu aja.
Selain menikmati alam Jember yang sangat indah, abang pun nggak mau ketinggalan untuk mencicipi salah satu kuliner yang legendaris di Jember yaitu Gudeg Lumintu. Wah buat para pencinta kuliner, nama Gudeg Lumintu di Jember ini pasti udah nggak asing lagi yah. Secara Gudeg Lumintu ini sudah ada sejak 1968. Duh abang aja belum lahir hehe

Gudeg Lumintu Jember


Nah tapi sebelum ngomongin lebih jauh tentang Gudeg Lumintu, sebenernya abang itu nggak terlalu suka makan gudeg. Hmm ... Soalnya abang nggak terlalu cocok sama makanan yang manis-manis gitu. Maklum mulutnya terbiasa nerima makanan Gurih, Asem, Pedes khas Sunda dan Betawi. Jadi mohon maaf harus dimaklumi yang satu itu hehe

Awalnya sempet ragu, karena menurut abang hampir semua gudeg sama aja dimana pun, akan ada rasa manis yang mendominasi heuu~ Tapi karena emang pilihan tempatnya disitu untuk makan siang yaa jadi harus manut (ngikut). Baiklah ~

Lokasi

Mudah banget kok kalo mau cari Gudeg Lumintu, lokasinya ada di Jl. Kerta Negara Kelurahan No.33, Kelurahan Jember Kidu, Jember Kidul, Kec. Kaliwates, Kabupaten Jember, Jawa Timur 68131. Lokasinya persis disamping Lippo Mall.

Tenang, kalian bisa memilih naik angkot yang platnya adalah B, O, N, D, Q, atau A dan yang paling mudah adalah dengan menggunakan ojek online hehe. Langsung sampek deh hihi. atau kalau kalian masih bingung bisa klik google maps dibawah ini yah ...




Jam Buka

Gudeg Lumintu Jember
Selamat datang di Gudeg Lumintu Foodlovers ...

Gudeg Lumintu ini bisa dijadikan menu untuk sarapan atau makan siang yah foodlovers. Karena jam bukanya mulai pukul 06.00 – 14.00 WIB. Tapi tolong jangan dateng menjelang jam dua yah foodlovers karena abang nggak bisa jamin kalian akan kebagian yah hehe


Tempat ini emang selalu ramai apalagi pas jam sarapan dan akan “membeludak” saat makan siang. Selain abang nggak bisa ngejamin akan kebagain tempat duduk, abang juga nggak yakin kalian kebagian gudegnya yang legendaris ini hehe.

Ohiya, jangan khawatir yah di Gudeg Lumintu juga sudah disediakan nomer antrian, jadi buat kalian yang sudah datang duluan jangan takut antriannya diserobot yah hehe.

Gudeg Lumintu

Gudeg Lumintu Jember
Nyam ... Nyam ... Nyam ... 

Inget yang abang ceritain diawal yah, bahwa pada dasarnya abang nggak terlalu suka dengan masakan yang rasanya manis salah satunya adalah gudeg. Tapi ternyata bener, Gudeg Lumintu ini beda dengan gudeg pada umumnya terutama Gudeg di Jogja yang mayoritas rasanya manis.

Gudeg Lumintu Jember
Yakin nih nggak mau nyobain nih ?

Gudeg Lumintu ini rasanya tidak terlalu manis dan ada sambel pecelnya juga yang sedikit bisa menetralisir rasa manis hehe. Selain itu, dalam satu porsi Gudeg Lumintu pada umumnya sama dengan gudeg-gudeg lainnya seperti Nasi, Sayur Nangka (tewel), Krecek, Ayam, Potongan Telur, Kacang Tolo, dan ada Rempeyek yang menggugah kita untuk segera menikmatinya.

Gudeg Lumintu Jember
Uhh ... Daging ayamnya enak banget ~

Nah ada yang beda nih, di Gudeg Lumintu itu disediakan juga Pecel (kacang panjang, kangkung dan kecambah) lengkap dengan sambel pecelnya yang khas. Duh ini loh salah satu penawar abang bisa makan gudeg karena ada pecelnya hehe.

Kalian juga bisa banget kok menambah menu lainya dalam satu porsi gudegnya. Ada banyak menu tambahan yang sudah disediakan di etalase tinggal dipilih aja. Btw, itu juga kalo peserdiaan masih ada yah. Solanya laku keras foodlovers!

Harga

Gudeg Lumintu Jember
Hayoo kalian mau pesen apa nih?

Foodlovers, nggak usah khawatir yah kantong kalian akan jebol setelah makan di Gudeg Lumintu. Harganya bener-bener merakyat banget. Nih yah abang kasih tau, biasanya harga satu porsi gudegnya adalah Rp. 14.000,-. Murah banget kan? Wih iyaah dongs!

Sesuai banget kok dengan porsi yang banyak dan juga rasa yang nggak bakal kalian dapatkan ditempat lainnya. Duh tetiba abang jadi laper dongs wkwk~

Gudeg Lumintu Jember
Senengnya abang bisa foto dengan orang-orang hebat ini ~

Ohiya, suatu kehormatan dan kebanggan tersendiri loh abang bisa foto langsung dengan Ibu Rudati dari Dinas Pariwisata Kabupaten Jember dan juga Mbah Laksono pemilik Gudeg Lumintu ini. Alhamdulillah seneng bisa lihat si mbah yang masih sehat  dan juga bisa ngobrol juga hihi

Btw, foodlovers buat kalian yang doyan bejalan dan juga mencicipi kuliner, bisa banget nyobain Gudeg Lumintu yah. Abang yakin deh kalian pasti sukak hihi

Gudeg Lumintu
Jl. Kerta Negara Kelurahan No.33, Kelurahan Jember Kidu, Jember Kidul, Kec. Kaliwates, Kabupaten Jember, Jawa Timur 68131.
Buka    : 06.00 – 14.00 WIB
Harga : Rp. 14.000,-/Porsi

72 Comments

  1. Duh jadi flashback nih huhu
    Jalan-jalan bareng lagi yokkk hehe

    ReplyDelete
  2. pertama kali nyoba, g nyangka gudegnya g manis, dan rasanya cocok bgt digabung sama nasi pecel :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa makanya aku cocok mas haha, duh kalo manis aku ndak makan tauuk :(

      Delete
  3. Jadi penasaran ama rasanya.
    Liat fotonya sih udah bikin ngiler.

    ReplyDelete
  4. Saya juga masuk ke dalam mahdzab penyuka pedas, kalo manis ga begitu suka bang. tapi kalo gudegnya pedes, masuk pak eko....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Satu tipe kita mas pencinta pedes bukan manis hehe.

      Delete
  5. Wah...klan kita sama mas adi Pradana pecinta pedes, selain pedes aku juga pecinta asem, kalau ada manis2 nya gitu, suka gak masuk tuh makanan....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah setuju banget mas. Ini mulut masih belum cocok sama makanan manis heuu~

      Delete
  6. Wahh gudeg bikin ngiler nih... Bakalan kami masukin kedalam to-do-list nih tempat yang satu ini...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuuk bang dicoba kalo mampir ke Jember hihi

      Delete
  7. kalau kuah-kuanya mirip masakan padang ya, jadi ngiler yakin pingin

    ReplyDelete
  8. Oalah, baru tau gudeg ternyata sampai Jember juga. Bedanya itu ya, gudeg di sana disajikan dengan sayur pecel. Fyi, citarasa makanan Jawa Timur memang agak berbeda dengan Jawa Tengah, Pul. Di sana manisnya berpadu dengan gurih, seperti rawon.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa setuju bang. Aku di Jogja masih belum cocok sama Gudegnya karena manis hehe

      Delete
  9. Ya Allah cuma 14rebu. Bahagia bgt dengernya.
    Aku taunya makanan jember itu proll tape karena sering dibawain temen, taunya ada gudeg juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah iyaa kak Gudegnya boleh dicoba juga selain tape hehe

      Delete
  10. Belum pernah tau soal gudeg lumintu. Pasti enak nih ditambah bumbu pecel.

    ReplyDelete
  11. Wah simpen ah buat kapan2 ke Jember. Tfs yaa

    ReplyDelete
  12. wah kebetulan hari ini aku beli gudeg matengan di warung depan. tapi gudegnya ala sunda jadi ga terlalu manis. gudeg lumintu kelihatan enakk... nanti mau mampir kalo kapan2 main ke jember :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iyaa kak, kalo mampir ke Jember wajib cobain yah :)

      Delete
  13. Aku doyan gudeg tapi jaraaaaang deh menu yang satu ini menjadi pilihan utama ketika berkunjung ke Jogja. Manis bangeed sih, aku kan lebih suka makanan yg asin dan gurih. Tapi kalau baca cerita Bang Ipul dan lihat foto2nya, kayaknya aku mau cobain. ENaknya pakai telur asin nih. Tahu bacem, tempe bacem, kerecek, ayam dan sambalnya kudu banyak. Kapan2 mau deh makan siang di tempat ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheh iyaa teteh aku aja udah 2 bulan disini belum cocok sama gudeg. Tapi yang di Jember ini emang terkenal banget dan enak hehe nggak terlalu manis hehe

      Delete
  14. Mendadak laper nih bang jadinya haha, harus dicoba nih kalo nanti visit ke jember thanks for sharring bang ;)

    ReplyDelete
  15. Kirian hanya di Jogja, ternyata di Jember juga ada gudeg yaa tapi khas sana. Honestly akupun belum pernah makan gudeg hehe

    ReplyDelete
  16. aduuuh dari photonya aja, beneran bikin ngiler...pantesan yaa legendaris banget nih tenar di kalangan pemburu kuliner gudeg lumintu ini

    ReplyDelete
  17. Wah ini gudegnya gak hanya makan gudeg aja ya
    Ada sayuran segarnya juga. Mauuuuuu
    Pantesan aja laris manis, tampilannya bikin ngiler gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iyaa kak ada sayur dan sambel pecelnya jadi ndak terlalu manis hihi

      Delete
  18. Wah. lidahmu mirip seperti saya nih. Saya pun nggak bisa makan Gudeg dan alasannya pun sama, terlalu manis.

    Mungkin suatu saat saya pun harus coba Gudeg Lumintu ini dan membuktikan apakah Gudeg ini masih masuk dalam kategori manis atau tidak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa bang aku masih belum cocok euy dengan masakan manis makanya yang ini nggak terlalu manis dan bisa dimakan (karena ndak terlalu suka makanan manis apalagi gudeg) wkwk

      Delete
  19. Pernah kesitu Dan sedap betul. Pakai rempelo lagi. Emang bEda dibanding gudeg biassa. Be beruntung bisa ketemu yg punya deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehhe iyaa abang. Salah satu keberuntunganya adalah ketemu sama pemiliknya hihi

      Delete
  20. waaah aku baru tau di jember ada gudeg legendaris ini kak.
    penasaran sama rasa pecelnya dong. jatim kan juara kalo masalah pecel. waaah pasti nendang tuh gudeg + pecel. manis + pedes.
    aku bacanya pas jam 10 pagi saat perut blm terisi apapun selain kopi. daaaan aku jadi laper. wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah si kaka bacanya timingnya ndak pas yah hehe. Iyaa kak ini perpaduan yang enak banget ada manis, pedes, dan gurih dalam satu kunyahan ayee wkwk

      Delete
  21. Tidak perlu jauh-jauh ke Jogja ya untuk bisa menikmati gudeg dan Rasanya pun udah disesuaikan dengan lidah orang Jember yang mana tidak terlalu suka manis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget kak biar semuanya bisa makan ehhe

      Delete
  22. Waahh di jember khas jg ya gudeg. Btw aku pun ga bisa makan banyak gudeg, bawaan lidah sumatera yang suka pedes hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sama banget nih kak ndak bisa nemerima makanan manis hehe

      Delete
  23. Baru tau Gudeg Lumintu Jember ini beda sama Gudeg Jogja. Tapi sama sama enak ya . Aku suka gudeg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah iyaa kak di Jember juga ada kok. Iyaah dikembalikan ke selera masing-masing hehe

      Delete
  24. Gudeg Lumintu ini bolak-balik di itinerary saya kalau saya lagi mudik ke rumah nenek di Jember. Cuman belum tereksekusi juga, soalnya suami saya nggak setuju kalau gudeg dicampur sama pecel. Terlalu inovatif, katanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha iyaa kak, harus gudeg asli yah bukan yang inovatif hehe

      Delete
  25. Wah beda sa gudeg Jogja ya.. jd pemasaran nih..aku gudeg Jogja suka ih..walau mmg terlalu manis..to enak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda kak hehe, Jogja gudegnya manis banget makanya aku ndak cocok hehe

      Delete
  26. Ada juga gudeg khas jawa Timur ya. Sama Sama berbahan dasar nangka,namun Ada tambahan sayuran tauge. Sedang gudeg Jogya tanpa sayuran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada kak cuma mungkin beda dikit-dikit aja hehe :)

      Delete
  27. Aku udah jatuh cinta sama gudeg mba Lindu yg d Jogja mas. Belum nyobain lagi yg lain, terakhir Gudeg yg ak cobain (monmaap lupa haha) itu terlalu manis banget. Sama aku jg ga begitu suka makanan manis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jujur aku belum cocok banget sih sama gudeg, tapi so far Gudeg Lumintu yang cocok sama aku hahah

      Delete
  28. Saya juga gak suka makanan yang dominan manis. Makanya suka bingung kalau cari makan di Jawa Tengah, Jawa Timur, atau Jogja hehehe. Tapi, ini unik banget. Baru kali ini saya tau kalau gudeg bisa dicampur ma pecel

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos Kak!
      Sampek sekarang belum cocok sama makanan manisnya tapi so far ini cocok sih kak hehe

      Delete
  29. makanan yang terlalu manis saya pun gak doyan bang, tapi setiap kali nemu makanan baru excitednya didahulukan, apalagi gudeg kan jarang ketemu di tempat saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ecited dulu aja yaa kak biar bisa menyimpulkan haha

      Delete
  30. duh, aku yakin mau cobainnnn ngiler banget liat semua makanannya :D

    ReplyDelete
  31. Wah gudegnya beda ya dari biasa, nggak terlalu manis dan ada pecel nya, saking larisnya pakai nomer antrian, hebat pisan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul kak saking larisnya jadi pake nomer antrian biar teratur hehe

      Delete
  32. Perpaduan gudeg sama pecel ya.. Aku jadi penasaran pingin nyobain juga.. Belum pernah ke Jember padahal ada sodara di sana.. Kayaknya seru nih keliling Jember next trip.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah iyaa kak direncanian yaah biar bisa ke Jember dan nyobain gudegnya hehe

      Delete
  33. Menurut saya juga begitu. Semua gudeg rasanya sama. Sampai tiba masanya menerima oleh-oleh langsung dari Yogyakarta. Ternyata gudeg yang ini rasanya beda. Enak banget. Dari situ selalu berharap bahwa tiap restoran yang menyediakan gudeg akan menyajikan citarasa yang beda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti beda-beda kak walapun nggak terlalu jauh perbedaanya. Yaa setidaknya ada yang cocok lah wkwk

      Delete
  34. Sebagai pecinta masakan non manis, jadi auto kepengen pas baca postingan ini. Pengen nyicip ayamnya juga, hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhah hayyuk kak Retno cobain biar nggak penasaran hehe

      Delete
  35. Bang Ipul, itu gudegnya kok jadi bikin pengen minta tolong dititip bawa ke Jakarta haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti kalo di bawa ke Jakarta udah beku dong wkwkwk

      Delete
  36. Aku kirain gudeg itu hanya khas Jogja tapi tetep ya nuansa Jawa timur dengan bumbu pecelnya ga ketinggalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah iya di Pulau Jawa (Jawa Timur, DIY, Jawa Tengah) mungkin akan banyak di temui Gudeg kak dengan cirinya masing-masing hehe

      Delete